Sunday, May 02, 2010

Jalan Cinta Para Pejuang 2



"Berkawanlah dengan nurani, meski kau tersunyi, meski kau sendiri."

Golongan munafiqin sudah berbaris datang meminta ampun kepada Rasulullah dengan berbagai-bagai alasan, dalih dan minta dimengerti. Mereka ini adalah golongan yang tidak ikut serta berperang di medan Tabuk, termasuk dia, Kaab bin Malik.

Dan ketika ini, mindanya ligat mencari alasan. Entah apa yang akan dibicarakan pada Rasulullah pabila sampai gilirannya nanti.


"Demi Allah, aku adalah di antara orang yang paling fasih lisannya, dan paling pandai berdiplomasi."


Kaab dengan cermat menyusun alasannya,dengan harapan dia juga dapat pengampunan seperti mana golongan munafiq yang berbaris di hadapan Rasulullah sebentar tadi.


"Aku adalah di antara yang paling fasih lisannya dan paling pandai berdiplomasi. Jika aku mengemukakan alasan, pasti tiada siapa pun dapat menyangkalnya. Rasulullah pun pasti akan memahaminya."


Namun selepas seketika, Kaab bertanya pada hatinya. Dia cuba mendengarkan suara nuraninya.


Hatinya berkata, dia tidak hanya berurusan dengan manusia. 


Hatinya berkata, bahawa Allah ada di sana. Yang Mengetahui setiap kata dan hurufnya mengundang dusta.


Hatinya berkata, dusta akan mengundang masalah bagi masa depannya, sebaliknya kejujuran hanyalah membuat masalah daripada bahagian masanya saja.


Maka, Kaab pun pasrah. Lalu dia berkata,


"Aku tidak punya alasan ya Rasulullah!"


Ketika itu, dia melihat sang Nabi berpaling muka menyuruhnya menunggu keputusan Allah. Taubatnya, juga dua orang temannya; Murarah ibn Rabi' dan Hilal ibn Umayah ditangguhkan.


Kaab lemah longlai menerima kata dua dari sang Nabi. Dia tiada kata-kata, lidahnya kelu dan otaknya membeku. Adakah ini balasan untukku?


Sejak itu Kaab mulai melalui harinya dengan sukar dan berat. Dia dihukum 'pulau' secara total. Siapa pun tidak mahu berbicara dengannya. Salamnya juga tidak berbalas. Sapaannya dilayan kosong.


Ah, inikah akibatnya?


Dia dengan hati gelisah mencari kelibat Rasulullah, memberi salam dan mengukir senyuman paling indah yang dirasainya. Namun, wajah sang mulia itu berpaling, menghindar dan menjauh. Bumi terasa sempit, tubuhnya lemah dihambat emosi.


"Rasanya aku tidak kenal lagi dengan dunia ini. Dan adakah dunia ini yang kukenali?" , bisik Kaab hiba.


Tanpa putus asa, Kaab cuba melahirkan gelora dukanya kepada sahabat sepermainannya sejak kecil, Abu Qatadah. Teman sebaiah ketika Aqabah itu juga berpaling daripadanya ketika dia mengucap salam.


Maka, Kaab berkata :


"Demi Allah, bukankah engkau tahu bahawa aku mencintai Allah dan RasulNya?


"Allah dan RasulNya yang lebih tahu!", jawab Abu Qatadah sambil menjauh.


Suatu hari, di hari pemulauan yang ke-40, datanglah utusan Rasulullah kepada Kaab dan berkata :


"Rasulullah memerintahkanmu menjauhi isterimu!"


Kaab terkesima, "Maksudnya harus aku menceraikannya? Atau bagaimana?"


"Tidak, tetapi jauhilah isterimu, jangan engkau mendekat padanya."


Kaab dengan berat hati menjauhi isterinya. Lalu dia mengambil keputusan untuk tinggal sendiri di Gunung Sa'la. Dalam keterasingan itulah Kaab didatangi utusann Raja Romawi yang menawarkannya hadir ke negerinya dan memeluk agamanya.


Lalu Kaab berbisik, menarik! Dalam keadaan Madinah menolakku dan menyakitiku, alangkah menariknya tawaran ini.


Tetapi Kaab bertanya pada nurani. Lalu nuraninya berbisik, inilah musibah dan jika kau penuhi panggilan itu kau takkan beruntung selamanya. Ya. Kaab membenarkan hatinya dan terus membakar surat itu.


Suatu pagi, Kaab duduk merenung jauh. Entah hari keberapa ini, hitungnya. Baginya waktu berjalan sangat lambat dan menyakitkan. Bumi terasa sempit dan jiwa terasa sakit.


"Kaab bin Malik!! Bergembiralah!!"


Kaab mendengar laungan itu tiba-tiba. Lalu dengan tangisan dia bersujud. Lama sekali. Ia menangis esak. Lalu diucapkan syukur yang tidak terhingga telah mendengarkan suara nuraninya dalam kesulitan harinya.


"Pagi itu, turunlah wahyu tentang penerimaan taubatnya.


"Dan terhadap tiga orang yang ditangguhkan taubatnya, hingga apabila bumi telah menjadi sempit bagi mereka, padahal bumi itu luas dan jiwa mereka sempit terasa, serta mereka mengetahu bahawa tidak ada tempat lari dari Allah, melainkan kepadaNya saja. Kemudian Allah menerima taubat mereka agar tetap dalam taubatnya. Sesungguhnya Allah Maha Penerima Tubat lagi Maha Penyayang."


Lalu, ia bergegas berjumpa Rasulullah dan mengucapkan salam kepada baginda. Dan saat itu kelihatan wajah Nabi bercahaya bagaikan purnama.


"Bergembiralah dengan hari yang terindah yang pernah engkau lalui sejak dilahirkan ibumu."


"Apakah ini berita daripada Allah? Ataukah darimu ya Rasulullah?"


"Dari Allah.." , jawab Rasulullah.


Jalan cinta para pejuang adalah jalan apabila kita mendengar kata sang nurani, bersikap tepat pada suatu saat, sepenuh jiwa dan raga.


Ketahuilah, kepekaan untuk mendapatkan kebenaran itu tidak dapat kita peroleh dengan serta merta. Tapi dari perjuangan menjaga kesucian hati. Dari perlawanan yang sengit antara nafsu dan kesesatan.


Di jalan cinta para pejuang, selalulah sucikan hati, lalu bertanyalah padanya


Di jalan cinta para pejuang, berkawanlah dengan nurani, meski kau tersunyi, meski kau sendiri.






Menginspirasi buku ini untuk anda,
Jalan Cinta Para Pejuang - Salim A.Fillah


Masturah Abu Bakar

4 comments:

Anonymous said...

Jalan cinta kepadaNya bukan semudah yang diduga...ramai pejuang yang tewas kerananya juga...tersadai dek mencari kepentingan semata mata sehingga mengesampingkan cinta sebenar kepada Nya.

kombat said...

Benar, bukan mudah. Sebab itu mujahadah itu perlu dijadikan 'guideline' cinta.

ana_teem said...

salam mujahadah:)

entry yang menarik!

moga cinta kita menuju kepada rahmatNya :)

kombat said...

salam mujahadah :)
InsyaAllah, sentiasa kepadaNya :)